Di Dalam Mentalitas Seorang Pejuang.

Rob Pilger (RP): Ini adalah olahraga yang akan menunjukkan jati diri Anda yang sebenarnya. Ini akan menunjukkan kepada Anda Anda sebenarnya terbuat dari apa dengan cara yang sangat terbuka. Hanya ras khusus pria dan wanita yang dapat memasuki Circle of Combat dan menunjukkan penguasaan sejati atas keterampilan mereka serta mengendalikan emosi mereka petir86.

Hal ini sering kali merupakan aspek dan manfaat pelatihan yang paling diabaikan. Ini mengajarkan Anda untuk mengendalikan ketakutan Anda, untuk menghadapi ketakutan dan keraguan Anda dan mengalahkannya…untuk menghancurkannya…untuk benar-benar menguasai diri Anda sendiri.

Alwyn Cosgrove (AC): Pemenang dan pecundang merasakan hal yang sama dalam sebuah pertarungan. Apa yang mereka lakukan di atas ring itulah yang membuat mereka jauh berbeda.

Ada saatnya dalam setiap pertarungan ketika seorang petarung mengambil langkah mundur dan menarik napas dalam-dalam dan Anda melihat keraguan di matanya. Dan kemudian semuanya berakhir. aku punya kamu. Kamu sudah selesai.

Ada “je ne sais quoi” tertentu yang menyertai pelatihan sebagai petarung kompetitif yang sebagian besar dipahami sebagai sesuatu yang gelap. Dan itu adalah kebrutalan dan ketabahan yang gelap. Tidak ada yang mewah. Hanya satu orang melawan orang lain. Kehidupan yang paling Darwinian-entah Anda memiliki naluri pembunuh, atau Anda sudah mati. Dan hanya petarung tertentu yang memilikinya. Mereka sejujurnya adalah pejuang yang kejam dan kejam, petarung yang secara naluriah tahu kapan kekuatan yang luar biasa atau kekejaman atau sekadar berguling-guling dengan pukulan akan membuat dia unggul.

Saya ingat profesor psikologi olahraga saya masuk ke kelas dan mengumumkan bahwa kami sedang menjalani ujian hari itu. Ini sepenuhnya tanpa pemberitahuan sebelumnya. Aku kesal dan mengungkapkan perasaanku.

Lalu dia menghentikanku. Dia menunjuk gadis yang duduk di depanku di kelas. Dia adalah seorang pelari jarak jauh, dan dia duduk diam sambil memikirkan apa yang dikatakan profesornya. Para pemain rugby di sebelah kiri saya membicarakan hal ini satu sama lain, dan saya, sang petarung, siap untuk memenggal kepalanya! Setiap orang merespons dengan tepat bagaimana olahraga yang mereka latih akan menentukan. Itu nyata.

Apakah Anda memilih olahraga Anda-atau olahraga Anda memilih Anda?

Penghematan Keterampilan dan pelatihan

Alwyn Cosgrove (AC): Pertarungan hanyalah eksekusi dari persiapan pertarungan Anda. Ini tentang memukul dan tidak dipukul. Ini bukan tentang kemarahan. Ini tentang penerapan ilmu manis. Jadi saat saya sparring, saya hanya mengerjakan penerapan alat saya. Tidak ada emosi.

RP: Latihan dan sparring adalah misi yang harus diselesaikan dalam sebuah pertarungan. Lengkap secara mental, spiritual, dan fisik. Kalau ada kelemahan, kita hilangkan di gym. Perdebatan yang hebat melakukan ini…

Saya melakukan ini dengan berdebat dengan gaya yang sebelumnya membuat saya cocok. Saya santai mengetahui bahwa saya melakukan apa yang perlu dilakukan. Saya mengambil bentuk petarung yang santai dan benar-benar dominan pada malam pertarungan.

Minggu terakhir

Apa pola pikir Anda menjelang pertarungan di minggu terakhir persiapan pertarungan? Bagaimana “self talk” Anda? Apa yang Anda bayangkan sedang Anda lakukan?

AC: Saya biasa memvisualisasikan dua hal—dominasi total dan kegagalan total. Dengan dominasi total, saya hanya mengeksekusi pukulan saya dan lawan bekerja sama dengan sangat baik.

Dengan kegagalan total, saya memvisualisasikan bahwa segala sesuatunya tidak beres. Jadi jika ya, saya tahu persis apa yang akan saya lakukan selanjutnya. Saya melatih setiap kemungkinan hasil dan siap melaksanakannya.

RP: Saya santai mengetahui bahwa saya mengerjakan pekerjaan rumah saya. Saya benar-benar siap di semua bidang. Pembicaraan diri saya adalah bahwa saya tenang dan terkendali. Saya bosnya, dan saya akan menghancurkan petarung lainnya. Dia belum pernah melihat orang yang siap seperti saya sekarang.

Saya memvisualisasikan diri saya sebagai orang yang sangat santai namun kejam, membuat petarung lain membayar kesalahannya. Aku tidak menunjukkan emosi apa pun padanya. Saya membuatnya terus menebak-nebak sambil mengetahui bahwa saya memegang kendali dan saya bersenang-senang melaksanakan rencana pertarungan kami.

Kesalahan saya akan minimal karena perdebatan saya telah mempersiapkan saya untuk pertarungan. Jika saya berhasil, saya akan segera kembali untuk mengambil kendali. Saya bos dengan cara yang santai dan tenang. Saya akan menghancurkannya dengan menunjukkan kepadanya bahwa saya akan segera kembali mendominasi apa pun yang dilakukannya. Saya bertanggung jawab di atas ring.

Pikiran yang lebih kuat

Bagaimana Anda bisa memperkuat pola pikir/kepercayaan diri Anda?

AC: Bagi kebanyakan orang, kondisinya semakin baik dan kepercayaan penuh pada diri sendiri dan tim Anda. Saya baru saja menjalankan instruksi tim saya.

RP: Afirmasi dan visualisasi positif. Banyak petarung mengambil pendekatan negatif, berpikir bahwa mereka tidak cukup baik dan tidak percaya diri serta berpikir untuk kalah. Yang dilupakan para petarung adalah Anda mendapatkan apa yang Anda pikirkan sepanjang waktu.

Perdebatan dan latihan tingkat atas saya telah membuat saya sangat percaya diri. Saya dilatih sedemikian rupa sehingga saya tidak bisa memikirkan kekalahan. Saya bersedia melakukan apa pun untuk menang. Ini bukan arogansi tapi kepercayaan diri yang sesungguhnya didukung oleh kerja keras yang saya tunjukkan dalam sparring dan di gym.

Tulang punggung perdebatan yang hebat (perdebatan dengan banyak gaya) dan pertarungan di masa lalu telah mengajarkan saya bahwa saya telah membayar iuran saya dan sekarang saya telah sampai pada akhirnya. Saya belajar dan mengetahui bagaimana mengendalikan emosi saya dan membuat petarung lain melawan diri mereka sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *